Berita Sport

Quartararo Mengancam Yamaha Lagi

Quartararo Mengancam Yamaha LagiIa kembali menegaskan tak segan-segan meninggalkan Yamaha. Quartararo yakin Yamaha hanya punya sedikit waktu tersisa untuk bersaing. Pebalap asal Prancis itu berhasil meraih gelar juara dunia 2021 di musim debutnya usai promosi dari Petronas SRT. Itu merupakan gelar pertama Yamaha sejak Jorge Lorenzo pada 2015.

Quartararo Mengancam Yamaha Lagi

zeora – Namun, setelah finis kedua pada 2022, Quartararo semakin kesulitan bersaing. Bahkan musim ini, El Diablo tidak bisa memenangkan satu balapan pun, baik sprint race maupun hari Minggu. Hasil terbaik Quartararo hanya tiga podium ketiga di Austin, India, dan Mandalika.

Yamaha tidak menunjukkan tanda-tanda meyakinkan setelah Fabio Quartararo finis di urutan ke-14 dalam tes pasca musim di Valencia pada November lalu. Pabrikan asal Jepang itu hanya punya waktu kurang dari tiga bulan untuk meyakinkan Quartararo dengan menunjukkan kemajuan dalam dua tes pramusim di Sepang dan Qatar.

Seperti kebanyakan pembalap lainnya, kontrak Quartararo akan berakhir pada akhir tahun 2024. Rider berusia 24 tahun itu siap hengkang jika Yamaha tak bisa memenuhi ekspektasinya. Tentu saja sebagai pebalap Yamaha memberi saya kesempatan untuk tampil di MotoGP, kata Quartararo Quartararo Mengancam Yamaha Lagi kepada Autosport. “Saya memberi mereka gelar juara. Hubungan kami baik.”

“Menjadi seorang pebalap, saya sangat ingin sekali kembali ke jalur bersama tim Yamaha untuk meraih kemenangan lagi. Kami mengalami momen terbaik, momen terburuk dan saya benar-benar ingin kembali ke momen terbaik itu. Tetapi masalahnya adalah kita hanya mempunyai sedikit waktu untuk mewujudkannya, apalagi untuk tidak melakukannya. untuk meyakinkan diri sendiri bahwa ini adalah proyek yang sukses,” lanjutnya.

Tentu saja, jika saya merasa proyek saya tidak sukses dan harus keluar, tentu saya harus mengambil langkah itu. Namun, saya melihat Yamaha benar-benar berusaha keras dan saya ingin melakukan itu agar bisa menang lagi bersama mereka, tambah Quartararo.

Mengenal Tentang Fabio Quartararo
Fabio Alain Quartararo ( diucapkan ; lahir 20 April 1999), dijuluki El Diablo, adalah pembalap motor Grand Prix Perancis yang berkompetisi di MotoGP untuk Monster Energy- Movement Yamaha MotoGP bersaing. Setelah menjuarai Kejuaraan Dunia MotoGP 2021, ia menjadi juara dunia Prancis pertama dalam sejarah kelas premier.

Baca Juga : Festival Musik Terbesar Di Dunia

Sebelum berkarir di Grand Prix, Quartararo memenangkan enam gelar kejuaraan junior Spanyol, termasuk gelar CEV Moto3 berikutnya pada tahun 1970-an 2013 dan 2014. Berkat kesuksesannya di usia muda, ia terpilih karena “hal-hal besar,” dan bahkan dibandingkan dengan beberapa juara dunia Marc Márquez, dan mencetak berbagai rekor usia selama karir Kejuaraan Dunianya. Dia gagal mencari nafkah. Dia memenuhi ekspektasi tinggi di Kejuaraan Dunia Moto3 dan Moto2, tetapi naik ke MotoGP bersama Petronas Yamaha SRT dan dinobatkan sebagai rookie of the year dengan tujuh podium dan posisi kelima secara keseluruhan pada tahun 2019. Setelah meraih tiga kemenangan dalam musim singkat tahun 2020, Quartararo pindah on Ia pindah ke Tim Balap Pabrik Yamaha pada tahun 2021 sebagai pengganti Valentino Rossi dan meraih gelar juara dunia di musim pertamanya dengan lima kemenangan dan sepuluh podium.

Dia berasal dari Italia dan berasal dari keluarga Sisilia yang beremigrasi ke Prancis. Ia dapat dianggap sebagai putra seni: ayahnya Étienne mengikuti Grand Prix Sepeda Motor Prancis 1986 di kelas 250cc. Pada tanggal 14 Juli 2022dia dianugerahi gelar Ksatria Legiun Kehormatan.

Fabio Quartararo

Awal karir
Quartararo lahir di Nice dan memulai karirnya pada usia 4 tahun di negara asalnya, Prancis. Dia kemudian pindah ke Spanyol untuk berkompetisi di Piala Promovelocidad, seri untuk pembalap muda yang diselenggarakan oleh Real Automóvil Club de Cataluña (RACC). Ia berhasil meraih gelar juara dunia di kelas 50cc pada tahun 2008, di kelas 70cc pada tahun 2009, dan di kelas 80cc pada tahun 2011. Sebelum naik ke Moto3 senior seri di Spanyol, Quartararo memenangkan kelas Pra-Moto3 Mediterania, juga dikenal sebagai Kejuaraan Nasional Spanyol, pada tahun 2012.

Karier Repsol CEV
Quartararo naik ke kelas Moto3 di seri CEV Repsol 2013 dan pindah ke Wild Wolf Racing, dijalankan oleh mantan pebalap Moto3 dipimpin Grand Prix Juan Borja37 poin di belakang pembalap Spanyol Marcos Ramírez. Namun, Quartararo mengakhiri musim dengan baik,Dia telah memenangkan masing-masing dari tiga balapan terakhir dari posisi terdepan – kemenangan seri pertamanya – dan mengalahkan Ramírez hampir sepuluh detik pada balapan terakhir di Jerez. Hal ini menjadikan Quartararo sebagai pembalap non-Spanyol pertama yang meraih gelar sejak Stefan Bradl pada tahun 2007 dalam usia 14 tahun 218 hari di seri tersebut. juara termuda yang melampaui rekor Aleix Espargaro sebelumnya.

Quartararo tetap berada di Kejuaraan CEV Repsol untuk musim 2014 karena ia belum cukup umur untuk melaju ke level Kejuaraan Dunia. Aturan tersebut, diumumkan pada tahun 2008 dan diperkenalkan pada tahun 2010, menyatakan bahwa seorang pembalap harus berusia 16 tahun untuk berkompetisi di Grand Prix. Quartararo terus mengendarai Honda di seri tersebut, namun pindah ke tim junior Estrella Galicia 0,0 yang dipimpin oleh Emilio Alzamora, Juara Dunia 125cc 1999.]

Estrella Galicia 0.0 (2015)
Quartararo diumumkan untuk ambil bagian dalam Kejuaraan Dunia Moto3 dengan diterbitkannya daftar entri pertama kejuaraan tersebut pada bulan Oktober 2014. Dia tetap bersama Estrella Galicia Team 0.0, masih mengendarai Honda yang dengannya dia memenangkan gelar Spanyol musim ini dan bangkit dengan dukungan Jorge Navarro tentang rival terberatnya di klasemen kejuaraan. Dia menguji mesin tim Moto3 untuk pertama kalinya pada tes pasca-musim di Valencia, tetapi waktu putaran awalnya tidak terungkap karena dia melakukan tes tanpa transponder. Pada hari pertama tes resmi pramusim 2015 di Valencia, Quartararo mencatatkan waktu tercepat di sesi ketiga. Selama tiga hari pengujian berikutnya di Jerez, Quartararo menjadi yang tercepat dalam lima dari sembilan sesi.termasuk balapan tanpa cela di hari terakhir.

Dalam balapan pertamanya akhir pekan ini di Qatar, Quartararo lolos di baris kedua grid di posisi keenam, hanya 0,123 detik di belakang kedua Tempatkan dia di tiang. oleh rekan senegaranya Alexis Masbou. Dalam balapan tersebut, Quartararo selalu berada di posisi terdepan dan tetap mempertahankan keunggulan dengan dua lap tersisa, namun kontak dengan Francesco Bagnaia menimbulkan masalah bagi kedua pembalap di balapan tersebut. klasemen keseluruhan, meski Quartararo menyelesaikan balapan di posisi ketujuh. Sifat balapannya sedemikian rupa sehingga Quartararo hanya tertinggal 0,772 detik dari pemenang balapan Masbou.

Pada event berikutnya di Austin, Texas, Quartararo meraih podium pertamanya, finis kedua di bawah Danny Kent. Ia meraih pole position pertamanya di Grand Prix Spanyol, unggul sepersepuluh detik dari Kent, , namun menyelesaikan balapan di posisi keempat. Di kandang sendiri, di Le Mans, Quartararo kembali merebut posisi terdepan, hanya tertinggal sepersepuluh detik dari rekan setimnya Navarro. Ia memimpin sepanjang balapan namun akhirnya tertinggal dari posisi keempat.

Quartararo kembali naik podium dengan menempati posisi kedua di Assen, menjadi bagian dari kelompok terdepan sepanjang perlombaan; Dia finis 0,066 detik di belakang pemenang balapan Miguel Oliveira. Dalam empat balapan berikutnya, Quartararo bergantian menempati posisi kesebelas di Indianapolis dan posisi keempat di Silverstone. Di Misano, Quartararo mengalami kecelakaan pada sesi latihan bebas kedua, pergelangan kaki kanannya patah dan absen balapan karena cedera.

Quartararo juga melewatkan balapan berikutnya di Aragon,dimana ia digantikan oleh pebalap tim CEV Moto3 Sena Yamada. Quartararo kembali ke Grand Prix Jepang, tetapi mengundurkan diri dari balapan karena rasa sakit yang terus berlanjut setelah finis di urutan ke-29 dalam kualifikasi. Quartararo juga mundur dari Grand Prix Australia setelah lolos dari posisi ke-19 di grid. Quartararo menyelesaikan musim di peringkat kesepuluh dengan 92 poin.

George Hernandez

Recent Posts

Memahami Olahraga Kriket Mulai dari Teknik Dasar Hingga Gaya Bermain

Memahami Olahraga Kriket Mulai dari Teknik Dasar Hingga Gaya Bermain -  Kriket adalah olahraga musim…

20 mins ago

Kenali Manfaat Olahraga di Malam Hari

Kenali Manfaat Olahraga di Malam Hari -  Beberapa orang lebih suka berolahraga di malam hari.…

1 day ago

Mengenal Olahraga Pilates dan Jenisnya

Mengenal Olahraga Pilates dan Jenisnya  - Pilates dan yoga memiliki gerakan serupa. Namun sebenarnya keduanya…

2 days ago

Olahraga Menambah Tinggi Badan Di Rumah

Olahraga Menambah Tinggi Badan Di Rumah -  Siapa bilang Anda tidak bisa berolahraga di rumah…

5 days ago

Olahraga Termahal Di Dunia

Olahraga Termahal Di Dunia  - Olahraga adalah cara terbaik bagi orang untuk tetap bugar. Selain…

6 days ago

Ajang Olahraga Besar di Tahun 2024

Ajang Olahraga Besar di Tahun 2024 – Sepanjang tahun 2024, akan ada sederet turnamen ternama…

1 week ago