Napoli Bermain Sangat Baik Hanya Kurang Gol

Napoli Bermain Sangat Baik Hanya Kurang Gol

Napoli Bermain Sangat Baik Hanya Kurang GolNapoli harus kalah melawan Juventus. Meski kalah, penampilan Partenopei tetap mendapat pujian dari pelatih Walter Mazzarri. Napoli bertemu Juventus pada laga pekan ke-15 Serie A 2023/2024 di Allianz Stadium, Sabtu dini hari (9 Desember 2023).

Napoli Bermain Sangat Baik Hanya Kurang GolNapoli Bermain Sangat Baik Hanya Kurang Gol

zeora.ru – Napoli tampil mendominasi dengan menguasai 63% penguasaan bola. Namun Juventus lebih tenang dan mencetak dua tembakan ke gawang dari total sebelas peluang. Sebaliknya Napoli hanya mencatatkan satu tembakan tepat sasaran dari total 13 peluang tepat sasaran. Juventus meraih kemenangan kesepuluh berkat gol Federico Gatti pada menit ke-51. Hasil tersebut mengukuhkan rekor buruk Napoli, setelah kalah tiga kali dari lima pertandingan terakhirnya di Serie A.

Jika Anda memasukkan kekalahan melawan Real Madrid di Liga Champions, Napoli telah kalah dalam tiga pertandingan berturut-turut di semua kompetisi. Ini pertama kalinya Napoli mengalami hal seperti ini sejak Oktober 2016, saat mereka masih dilatih Maurizio Sarri! Situasi buruk yang kembali muncul setelah sekian lama tentu menimbulkan kekhawatiran di kalangan suporter Napoli. Namun, pelatih Walter Mazzarri menegaskan Napoli akan pulih jika menyaksikan pertandingan saat ini.

“Saya baru sampai, jadi saya tidak bisa mengatakan apa yang terjadi sebelumnya. Jika mereka memanggil saya, berarti ada masalah di sini sebelumnya,” kata Mazzarri kepada Calcio Italia.

“Saya melihat seluruh tim yang selalu bermain bagus, dan lebih baik dari lawannya, tetapi tidak mencetak gol. Jika Anda tidak mencetak gol berkat peluang Kvara, maka itu tandanya tim sedang dalam fase negatif, terkadang Anda kurang beruntung. Saya yakin kami akan mencapai hasil yang baik jika kami terus seperti ini dan para pemain kunci kembali bugar.”

Tentang Klub SSC Napoli
Società Sportiva Calcio Napoli , biasa disebut Napoli ( pengucapan ), adalah sebuah klub Italia Tim sepak bola profesional yang berbasis di kota Napoli, bermain di Serie A, divisi teratas sepak bola Italia. Mereka merupakan juara bertahan Italia dan meraih gelar juara Serie A pada musim 2022/23. Dalam sejarahnya, Napoli telah meraih tiga gelar Serie A, enam gelar Coppa Italia, dua gelar Supercoppa Italiana, dan satu Piala UEFA.

Klub ini didirikan pada tahun 1926 dengan nama Associazione Calcio Napoli setelah merger antara US Internazionale Napoli dan Napoli Foot-Ball Club. Napoli relatif kurang sukses di tahun-tahun awalnya, memenangkan trofi besar pertamanya di Coppa Italia tahun 1962. Napoli kemudian menikmati kesuksesan yang semakin meningkat di akhir tahun 1970an (termasuk Coppa Italia kedua pada tahun 1976) dan khususnya pada tahun 1980an setelah klub mengambil alih Diego Maradona pada tahun 1984. Selama berada di Napoli, Maradona membantu tim memenangkan beberapa trofi, yang menyebabkan klub memensiunkan jersey nomor 10 mereka.

Baca Juga : Manfaat Mendengarkan Musik Saat Olahraga

Selama periode ini, Napoli memenangkan dua Scudetti (1987 dan 1990), Piala Italia 1987, Piala Super Italia 1990 dan satu-satunya trofi Eropa mereka dengan Piala UEFA 1989. Namun, setelah kepergiannya, Napoli mengalami kesulitan keuangan dan mengalami beberapa kali degradasi. dan kegagalannya, sebelum didirikan kembali pada tahun 2004 oleh produser film Aurelio De Laurentiis. Di bawah kepemimpinannya, klub menjadi stabil, yang membawa kesuksesan baru di lapangan. Dia memenangi gelaran Serie C1 2005–06, gelaran Coppa Italia 2012, 2014 dan 2020 dan Supercoppa Italiana 2014, yang berpuncak pada Scudetto ketiga. pada tahun 2023, yang pertama sejak kepergian Maradona.

Dalam hal jumlah penonton, Napoli memiliki basis penggemar terbesar keempat di Italia, dan dianggap sebagai klub sepak bola terbesar kelima dengan klub dengan pendapatan tertinggi di seri A dengan pendapatan $182 juta pada musim 2017/18. Pada tahun 2018, Forbes menilai klub tersebut sebagai klub paling berharga kelima di Italia, senilai $379 juta. Napoli juga merupakan salah satu anggota dari asosiasi Asosiasi Klub di Eropa.

Klub Napoli

Sejak 1959, klub memainkan pertandingan kandangnya di Stadion San Paolo, yang berganti nama menjadi Stadion Diego Armando Maradona setelah kematian pemain Argentina itu pada tahun 2020. Napoli secara tradisional mengenakan kemeja biru muda, celana pendek putih, dan celana panjang biru muda. Kaus kaki di rumah dan T-shirt putih, celana pendek putih atau biru muda, dan kaus kaki putih atau biru muda; Ini berasal dari kaus Napoli FBC dan celana pendek Internazionale Napoli setelah klub-klub tersebut bergabung untuk membentuk pendahulu Napoli, Internaples, pada tahun 1922. Napoli memiliki persaingan dengan Juventus, Roma, Inter dan AC Milan. Lagu kebangsaan klub adalah “’O surdato ‘nnammurato”, salah satu lagu paling terkenal dalam bahasa Neapolitan.

Asal usul
Meskipun klub ini resmi didirikan pada tahun 1926, Napoli menelusuri akarnya hingga ke lini belakang Neapolitan. Klub yang didirikan pada tahun 1905 oleh pelaut Inggris William Poths dan rekannya Hector M. Bayon sebagai Napoli Foot-Ball & Croquet Club . Pemain Neapolitan seperti Conforti, Catterina dan Amedeo Salsi juga terlibat; Salsi ditunjuk sebagai presiden pertama klub. Seragam asli klub terdiri dari kemeja bergaris biru langit dan biru tua dengan celana pendek hitam. Pertandingan pertama Napoli adalah kemenangan 3-2 melawan awak kapal Inggris Arabik melalui gol William MacPherson dan Michele Scafoglio dan Leon Chaudoir.

Pada awal keberadaannya, kejuaraan sepak bola Italia hanya terbatas pada klub-klub utara, sehingga klub-klub selatan berkompetisi melawan para pelaut atau dalam cangkir seperti Piala Lipton Challenge Thomas Lipton. Dalam piala antara Napoli FBC dan Palermo FBC, Napoli memenangkan tiga final. Tim asing klub dibubarkan pada tahun 1911 dan membentuk Internazionale Napoli, mengenakan kaus biru dengan celana pendek putih, tepat pada waktunya untuk debut kedua tim di kejuaraan Italia 1912–1913. Masing-masing tim meraih gelar Italia Selatan di kategori pertama dan kemudian berkompetisi di semifinal nasional, Napoli 1912–13 dan Internazionale Napoli 1913–14 . Duel lain untuk gelar Selatan direncanakan pada tahun 1914–1915, tetapi dibatalkan karena Perang Dunia Pertama.

Karena tekanan finansial, kedua klub rival bergabung menjadi Foot-Ball Club Internazionale-Napoli , disingkat FBC Internaples pada tanggal 2 Oktober 1922. dari Internaples dan kemudian Napoli berasal dari Napoli FBC dan Internazionale Napoli; Mengadopsi warna biru jersey Napoli dan celana pendek putih Internazionale Napoli.

Lahirnya Asosiasi Sepak Bola Napoli

Di bawah kepemimpinan Giorgio Ascarelli dan mungkin di bawah tekanan pemerintahan fasis baru untuk “Italiakan” nama klub, Internaples berganti nama menjadi Associazione Calcio Napoli pada tanggal 25 Agustus 1926. Tim yang baru berganti nama juga pindah dari Terme di Agnano ke stadion baru, Stadion Militer Arenaccia. Setelah awal yang mengecewakan dengan hanya satu poin di seluruh kejuaraan, Napoli diterima kembali ke papan atas Serie A, Divisi Nasional, oleh Asosiasi Sepak Bola Italia (“FIGC”) dan mulai membaik, sebagian berkat pemain kelahiran Paraguay. Attila Sallustro, yang merupakan pahlawan penuh pertama para penggemar. Ia adalah seorang pencetak gol yang terampil dan akhirnya mencetak rekor pencetak gol terbanyak sepanjang masa untuk Napoli, yang kemudian dilampaui oleh pemain seperti Diego Maradona dan Marek Hamšík.

Napoli memasuki era Serie A di bawah kepemimpinan William Garbutt. Selama enam tahun Garbutt menjabat, klub berubah secara dramatis, sering kali finis di paruh atas klasemen. Ini termasuk dua kali finis di peringkat ketiga pada musim 1932–33 dan 1933–34, dengan tambahan baru yang terkenal seperti Antonio Vojak, Arnaldo Sentimenti dan Carlo Buscaglia. Namun, Napoli mengalami kemunduran pada tahun-tahun sebelum Perang Dunia Kedua dan hanya selamat dari degradasi pada 1939/40 dalam hal jumlah gol yang dicetak.

Napoli kalah dalam pertarungan degradasi yang sulit pada akhir tahun 1942 dan terdegradasi ke Serie B. Mereka pindah dari Stadio Giorgio Ascarelli ke Stadio Arturo Collana dan tetap di Serie B hingga periode pasca perang.

Back To Top