Bos Ducati Mengomentari Debut Marc Marquez

Bos Ducati Mengomentari Debut Marc Marquez

Bos Ducati Mengomentari Debut Marc MarquezMarc Marquez menjalani debutnya bersama Gresini. Pemilik Ducati mengatakan Marquez tersenyum usai menjajal motor Gresini. Di akhir sirkuit delapan lap, Marquez memarkir GP23 hitam dan merahnya di pit Gresini, memasuki garasi dan awalnya tetap tenang sambil melepas helm dan penutup telinga.

Bos Ducati Mengomentari Debut Marc Marquez

Bos Ducati Mengomentari Debut Marc Marquez

zeora.ru – Namun juara dunia delapan kali, yang belum pernah menang dalam dua tahun terakhir bersama Repsol Honda, menyerah saat melirik bos tim baru Frankie Carchedi. Marquez tersenyum lebar dan mengangkat alisnya untuk menunjukkan kegembiraannya sebelum tim memblokir kamera dan pintu garasi diturunkan. Namun momen singkat tersebut tidak dilewatkan oleh para pitlane lainnya, termasuk para pimpinan Ducati.

Dia tersenyum setelah beberapa lap pertama bersama Ducati. Itu tidak mengherankan, kata direktur olahraga Ducati Paolo Ciabatti kepada MotoGP.com. Jika sebuah pabrikan bisa menang dengan enam pebalap berbeda, itu berarti motornya bagus dan cocok untuk gaya berkendara berbeda. Dalam hal ini, saya tidak mengharapkan sesuatu yang sulit untuk Marc, dia adalah juara dunia delapan kali.

“ Saudaranya mungkin memberinya beberapa nasihat musim lalu tentang seberapa bagus motor dan tim. Ini adalah lingkungan kekeluargaan, tetapi dengan teknisi yang kompeten, mungkin itulah yang diinginkan Marc. Butuh banyak waktu musim sulit di Honda, ” ujarnya. Bos Ducati itu mengatakan, keputusan meninggalkan tim resmi dan bergabung kembali dengan tim independen demi mencari kesenangan merupakan perasaan yang dibutuhkan seorang pebalap. Marc bukanlah pembalap termuda, namun ia juga tidak setua itu. Setelah beberapa musim yang mengecewakan, dia hanya ingin bersenang-senang dan pastinya bisa menikmati Ducati.

Baca Juga : Mengenal Musik Romantis

Hal ini tentu akan menjadi tantangan bagi pebalap Ducati lainnya. Ini akan menarik, katanya. Pabrikan lain tidak akan senang – Itulah dominasi Ducati! Apa yang bisa saya katakan? Apa yang bisa saya lakukan? “ Ini adalah pilihannya dan merupakan pilihan terbaik bagi Gresini, ” tambahnya.

Profil Marc Marquez
Marc Márquez Alentà (lahir 17 Februari 1993) adalah seorang pembalap motor Grand Prix Spanyol yang telah membalap untuk tim resmi Honda sejak debutnya di MotoGP pada tahun 2013. Lahir di Cervera, Catalonia, Spanyol, ia dijuluki “Semut Cervera” di seluruh dunia (karena tingginya 1,68 m) dan di kampung halamannya “el tro de Cervera”, yang berarti “Guntur Cervera”. Dari empat pebalap, setelah Mike Hailwood, Phil Read dan Valentino Rossi, ia telah memenangkan gelar juara dunia di tiga kategori berbeda dan merupakan salah satu pengendara sepeda motor tersukses sepanjang masa dengan delapan Grand Prix Dunia, enam di antaranya di kelas utama.

Márquez adalah pembalap Spanyol ketiga yang memenangkan gelar kelas utama setelah Àlex Crivillé dan Jorge Lorenzo dan merupakan pembalap Spanyol tersukses di MotoGP hingga saat ini dengan 59 kemenangan. Pada tahun 2013 ia menjadi pebalap pertama yang meraih gelar tersebut sejak Kenny Roberts pada tahun 1978. Ia memenangkan gelar kelas utama di musim pertamanya dan menjadi pembalap termuda yang meraih gelar keseluruhan pada usia 20 tahun 266 hari.

Marc Marquez

Márquez sering dianggap sebagai salah satu inovator terhebat dalam balap MotoGP modern, karena teknik menikungnya yang relatif berlebihan, di mana ia bersandar terlalu jauh di atas sepeda motor sehingga ia “sepertinya selalu dalam bahaya tergelincir”. Dia adalah kakak dari Juara Dunia Moto3 2014 dan Juara Dunia Moto2 2019 Álex Márquez.

Márquez memenangkan Kejuaraan Dunia 125cc 2010, Kejuaraan Dunia Moto2 2012, dan Kejuaraan Dunia MotoGP pada tahun 2013, 2014, 2016, 2017, 2018 dan 2019. Dia adalah pembalap pertama sejak Kenny Roberts pada tahun 1978 yang memenangkan gelar kelas utama di musim rookie-nya. Yang termuda orang memenangkan gelar keseluruhan. Pada tahun 2014 ia mempertahankan gelarnya dan memenangkan kejuaraan dengan tiga putaran tersisa, Dia memenangkan sepuluh balapan berturut-turut.

Márquez mencetak rekor Grand Prix sepanjang masa untuk pole position pada tahun 2016 pada usia 23 tahun. Márquez mengamankan gelar tahun 2016 dengan tiga balapan tersisa di Motegi dan mengamankan gelar di Valencia pada balapan terakhir tahun 2017. Ia kemudian memenangkan gelar tahun 2018 dengan tiga balapan tersisa, menjadi pembalap terbaik ketiga sepanjang masa. Hadiah pemenang.

Dia mengamankan gelar 2019 dengan empat balapan tersisa di Sirkuit Internasional Chang di Buriram, Thailand, menandai gelar dunia kedelapan dan keenam di kelas utama. Márquez melewatkan hampir seluruh musim 2020 yang terkompresi dan tertunda (ia menyelesaikan 26 lap balapan pertama sebelum mengalami kecelakaan) serta awal musim 2021 karena patah lengan kanan yang dideritanya di awal musim 2020. Setelah kembali pada musim 2021, ia memenangkan tiga balapan di Jerman, Austin, Misano dan kembali meraih posisi ke-2 di Aragon, meski karena absen pada dua balapan pertama dan dua balapan terakhir. balapan musim ini mereka hanya finis di urutan ke-7 secara keseluruhan.

Karier
Kejuaraan Dunia 125ccm
Márquez lahir di Cervera, Catalonia, Spanyol dan melakukan debut kejuaraannya pada 13 April 2008 di Grand Prix Portugal 2008 di kelas 125cc pada usia 15 dan 56 hari. Márquez mencapai podium pertamanya pada tanggal 22 Juni 2008 di Grand Prix Inggris, dalam balapan keenamnya dalam kategori tersebut, menjadi pembalap Spanyol termuda yang melakukannya pernah naik podium di Grand Prix sepeda motor.

Pada tahun 2009, sebagai pebalap resmi KTM, ia kembali meraih podium di Jerez dengan tempat ketiganya, sebelum meraih pole position pertamanya di Grand Prix Prancis pada usia 16 tahun 89 hari, menjadi pebalap Spanyol termuda yang pernah meraih pole position di kejuaraan dunia sepeda motor. Dia juga meraih pole position pada Grand Prix Malaysia 2009, namun mundur dari kedua balapan tersebut. Kemenangan pertamanya diraihnya pada 6 Juni 2010 di Mugello. Kemenangan selanjutnya di Silverstone, Assen dan Barcelona pada tiga balapan berikutnya menjadikan Márquez sebagai pembalap termuda yang memenangkan empat balapan berturut-turut. Kemenangan kelima berturut-turutnya di Sachsenring adalah kemenangan Derbi yang ke-100 di Grand Prix, dan Márquez menjadi pembalap pertama sejak Valentino Rossi pada tahun 1997 yang memenangkan lima kemenangan balapan berturut-turut di kelas 125cc balap.

Empat kemenangan berturut-turut dari Motegi membuat Márquez unggul 17 poin atas Terol satu hari sebelum akhir. Di Estoril balapan ditandai merah karena hujan dan Márquez finis kedua di belakang Terol. Ketika Márquez kembali ke grid start untuk balapan kedua, dia terjatuh pada lap pengintaian dan harus kembali ke pit. Setelah perbaikan dilakukan, Márquez memulai dari belakang lapangan, setelah gagal keluar dari pit lane sebelum ditutup lima menit sebelum start. Namun demikian, Márquez pulih dan memenangkan perlombaan, memperluas keunggulannya menuju final di Valencia. Kemenangannya yang kesepuluh musim ini membawanya mendekati rekor Rossi yang dibuat pada tahun 1997. Ia tidak akan mampu mencapainya karena ia berada di urutan keempat musim ini. Pada balapan terakhir di Valencia ia menjadi juara dunia termuda kedua setelah Loris Capirossi dan memenangkan kategori terkecil hanya dalam usia 17 tahun 263 hari.

Back To Top