Olahraga

Teknologi Yang Mengubah Daya Tarik Olahraga

Teknologi Yang Mengubah Daya Tarik Olahraga – Teknologi dalam olahraga bisa menjadi isu yang memecah belah atau mempersatukan negara. Beda tim punya keunggulan berbeda-beda, namun perbedaan tersebut dikesampingkan saat tim nasional bertanding. Namun siapa sangka seiring berkembangnya olahraga, akan ada teknologi yang mengubah daya tariknya?

Teknologi Yang Mengubah Daya Tarik Olahraga

 

zeora – Seiring berkembangnya olahraga, teknologi pun ikut berkembang. Teknologi baru apa yang akan hadir di dunia olahraga? Dengar, ayolah!

Teknologi “Mata Elang” (Hawkeye).
Bagi penggemar bulu tangkis, tenis, sepak bola, dan bola basket, teknologi ini pasti terdengar familiar. Hai! Bahkan, teknologi ini juga bisa digunakan di berbagai cabang olahraga. Itu hanyalah nama lain.

Dalam kasus bulu tangkis, sistem replay cerdas ini pertama kali diperkenalkan oleh Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) pada Kejuaraan Seri Super India 2014. Ini telah diperkenalkan oleh Federasi Tenis Internasional (ITF) sejak tahun 2005. Jadi bagaimana cara kerjanya?
Selama pertandingan, hakim garis menganggap bola atau shuttle telah masuk padahal seharusnya bola tersebut keluar.

Pemain secara spontan mengangkat tangan sebagai tanda “tantangan”. Wasit kemudian meminta pengawas teknis “Hawkeye” untuk membalikkan arah jatuhnya bola atau kok.

Namun, jika bola atau kok menghadap ke dalam, ke luar, atau ke luar, wasit boleh menolak tantangan tersebut. Selain sebagai bentuk protes, tantangan ini juga terkadang digunakan untuk memberikan kesempatan kepada pemain untuk beristirahat sejenak sambil menunggu hasilnya. Para pecinta bulu tangkis dan tenis pasti pernah mengingat efek suara detak jantung yang membuat suasana mencekam saat menunggu hasil teknik Hawkeye ini.

 

Baca Juga : Aplikasi AI Yang Dapat Merevolusi Olahraga 

 

teknologi olahraga

Ini adalah salah satu perkembangan terbaru dalam olahraga ini: teknologi Hawkeye. Teknologi ini berbasis Synchronized Multi-Angle Replay Technology (SMART Replay), yang mampu menangkap pergerakan dan jatuhnya bola atau shuttle dengan lebih jelas dibandingkan mata manusia.

Kamera berkapasitas tinggi ditempatkan di berbagai sudut lapangan dan dihubungkan ke panel komputer melalui kabel serat optik, sehingga meminimalkan gangguan teknis. Akurasinya mencapai radius 3,6 milimeter. Oh…!

Bayangkan sesuatu yang hanya setipis ujung rambut Anda, luar dan dalam. Anda masih bisa tertangkap mata elang!

5 Teknologi Ini Tidak Boleh Digunakan di F1
HANS, teknologi keselamatan untuk balap mobil
Pernahkah Anda melihat bagaimana teknologi mengubah daya tarik olahraga? Teknologi VAR (asisten video wasit).
Pernahkah Anda menyaksikan pertandingan antara Chelsea dan Manchester United di Stamford Bridge? Setan Merah berhasil mengalahkan The Blues dengan skor impresif 2-0…!

Namun dibalik kemenangan itu, fans Chelsea sangat bersemangat…mereka seharusnya menang, atau setidaknya seri. Gol Kurt Zouma dan sundulan Olivier Giroud sama-sama dianulir wasit.

Harry Maguire tidak dilanggar karena melakukan pelanggaran terhadap Michy Batshuayi. Siapa yang harus disalahkan? V-A-R yang salah..!

Video Assistant Referee (VAR) diperkenalkan oleh Major League Soccer (MLS) pada tahun 2016 dan dikembangkan oleh Liga Belanda (KNVB) pada tahun 2010. Ini adalah teknologi tercanggih di dunia olahraga untuk memeriksa keputusan wasit mengenai pelanggaran dan gol.

 

Baca Juga : Perangkat Lunak AI Terbaik Untuk Pembuatan Video Musik

 

Perkembangan berjalan maju mundur karena presiden FIFA Sepp Blatter saat itu tidak menerima usulan VAR dalam sepak bola. Sepp menyambut baik ide VAR setelah penggantinya Gianni Infantino dituding melakukan korupsi.

Wasit memberi isyarat kepada “TV” untuk menonton tayangan ulang. Oleh karena itu, tidak jarang sebuah gol dibatalkan atau diberikan penalti setelah wasit hanya bisa melihat tampilan VAR dalam waktu singkat.

Meskipun VAR digunakan sebagai “pendapat kedua”, keakuratannya masih dipertanyakan karena teknologinya sering disalahpahami, sehingga menghasilkan keputusan yang salah. Oleh karena itu, diperlukan pengembangan lebih lanjut. Maka kini hadir selebrasi gol baru yang mengolok-olok kesalahan yang sering dilakukan VAR. Salah satunya adalah upaya Cristiano Ronaldo ke gawang Napoli yang mengejek VAR karena menganulir golnya ke gawang Parma karena offside.

VAR juga dinilai kurang transparan karena hanya diketahui oleh petugas VAR dan wasit. Pierluigi Colina, mantan wasit dan ketua Komisi Wasit FIFA, mengatakan demi transparansi, audio percakapan antara VAR dan wasit perlu dipublikasikan. Namun hal tersebut belum bisa dilaksanakan. Di tingkat ASEAN, hanya Liga Super Thailand di Thailand yang memperkenalkan VAR. Ini bukti Thailand tidak mencoba-coba perkembangan sepak bola. Kapan PSSI? Suka! Kacamata renang ini dilengkapi dengan teknologi augmented reality
4 stadion dilengkapi dengan teknologi canggih
teknologi HANS

Teknologi ini biasa digunakan oleh para pembalap mobil Formula 1 dan NASCAR. Alat tersebut dinamakan HANS (Head and Neck Support) dan dikembangkan oleh seorang profesor biomekanik di Michigan State University, Ph.D. Robert Hubbard, awal 1980an. Saat itu, International Motor Sport Association (IMSA) sedang mencari cara untuk meminimalkan korban jiwa dalam balapan berkecepatan sangat tinggi. Kebanyakan pembalap tewas seketika atau mengalami luka parah akibat patah tulang tengkorak akibat gerakan kepala yang ekstrim saat tubuhnya tertahan oleh sabuk pengaman.

Terakhir, Dr. Hubbard mengembangkan konsep sabuk pengaman yang dapat dipasang pada helm pembalap dengan pengait. Mirip dengan kerah kemeja, alat pengaman ini bekerja dengan cara mencegah pergerakan alami leher dan kepala jika terjadi kecelakaan. Inilah asal usul nama HANS. Untuk evakuasi cepat, perangkat tidak dihubungkan ke kursi pengemudi atau sabuk pengaman.

teknologi olahraga

Eksperimen HANS pertama dilakukan pada tahun 1989. Hal ini mencegah hingga 80% cedera kepala dan leher. Namun ide tersebut tidak serta merta diterima oleh para pembalap. Butuh waktu sekitar 12 tahun bagi HANS untuk diperkenalkan sebagai standar keselamatan utama untuk acara balap. Para pembalap mengaku merasa tidak nyaman dan takut tercekik oleh sabuk pengaman HANS.

NASCAR menetapkan HANS sebagai standar keselamatan utama pada tahun 2001 setelah beberapa pengemudi anti-HANS, termasuk Earnhardt, meninggal karena cedera tengkorak di Daytona 500.

Federasi Otomotif Internasional (FIA) akhirnya mengikuti contoh NASCAR pada tahun 2003. Hingga saat ini, hampir setiap ajang balap di dunia telah menerapkan HANS.

George Hernandez

Recent Posts

Kenali Manfaat Olahraga di Malam Hari

Kenali Manfaat Olahraga di Malam Hari -  Beberapa orang lebih suka berolahraga di malam hari.…

1 day ago

Mengenal Olahraga Pilates dan Jenisnya

Mengenal Olahraga Pilates dan Jenisnya  - Pilates dan yoga memiliki gerakan serupa. Namun sebenarnya keduanya…

2 days ago

Olahraga Menambah Tinggi Badan Di Rumah

Olahraga Menambah Tinggi Badan Di Rumah -  Siapa bilang Anda tidak bisa berolahraga di rumah…

5 days ago

Olahraga Termahal Di Dunia

Olahraga Termahal Di Dunia  - Olahraga adalah cara terbaik bagi orang untuk tetap bugar. Selain…

6 days ago

Ajang Olahraga Besar di Tahun 2024

Ajang Olahraga Besar di Tahun 2024 – Sepanjang tahun 2024, akan ada sederet turnamen ternama…

1 week ago

Tips Pelatihan Aman Yang Perlu Anda Ketahui

Tips Pelatihan Aman Yang Perlu Anda Ketahui -  Apakah Anda suka pelatihan? Olahraga merupakan kegiatan…

1 week ago