Sport Indonesia

Semifinalis Kumamoto Masters Japan 2023

Semifinalis Kumamoto Masters Japan 2023Gregoria Mariska Tunjung menjadi satu-satunya wakil Indonesia yang mengikuti Kumamoto Masters Japan 2023 Super 500. Pada babak perempat final di Kumamoto Prefectural Gymnasium, Jumat (17 November), Jorji – sapaan akrab Gregoria – menang melawan Yeo Jia Min dari Singapura 2220, 2119.

Semifinalis Kumamoto Masters Japan 2023

zeora – Di semifinal besok, Jorji menanti pemain Amerika asal Tiongkok Beiwen Zhang. Itu adalah pertandingan antara peringkat 7 (Jorji) dan peringkat 9 dunia. Jorji memiliki rekor headtohead unggul 3:2 sejauh ini. Jorji memenangkan laga terakhir babak 32 besar Singapore Open 2023 pada Juli lalu melalui rubber match 2111, 1721, 2116. Siapa pun yang memenangkan Semifinalis Kumamoto Masters Japan 2023 besok akan menghadapi pemenang pertandingan besar antara An Se Young (Korea) dan Chen Yu Fei.

Viktor Axelsen (Denmark, peringkat 1) vs. Takuma Obayashi (Jepang, 37)
Shi Yu Qi (Tiongkok, 7) vs. Chou Tien Chen (Taiwan, 12)
An Se Young (Korea, 1) vs. Chen Yu Fei (Tiongkok, 3)
Beiwen Zhang (AS, 9) melawan Gregoria Mariska Tunjung (Indonesia, 7)
Ong Yew Sin/Teo Ee Yi (Malaysia, 12) melawan Liu Yu Chen/Ou Xuan Yi (China, 8 )
He Ji Ting/Ren Xiang Yu (Tiongkok, 74) vs. Tan Qiang/Zhou Hao Dong (Tiongkok, 121)
Mayu Matsumoto/ Wakana Nagahara (Jepang, 8) vs. Liu Sheng Shu/Tan Ning (Tiongkok, 10)
Rena Miyaura/Ayako Sakuramoto (Jepang, 14) vs. Zhang Shu Xian/Zheng Yu (Tiongkok, 7)
Feng Yan Zhe/ Huang Dong Ping (Tiongkok, 3) ) vs. Yuta Watanabe/Arisa Higashino (Jepang, 2)

Indonesia tinggal menyisakan Jorji di semifinal Kumamoto Masters Japan 2023 Super 500. Gregoria Mariska Tunjung mengamankan satu tempat di final Kumamoto Masters Japan 2023 Super 500. Gadis berusia 24 tahun asal Wonogiri ini melaju ke final setelah mengalahkan pemain Amerika asal China Beiwen Zhang pada babak semifinal di Kumamoto Prefectural Gymnasium, Sabtu (18/11) sore WIB. Jorji Dijuluki Gregoria, memenangkan pertandingan berturutturut 2112, 2113 dalam 36 menit (statistik BWF).

Baca Juga : Mempelajari Tentang Musik Korea

Pemain tunggal Indonesia peringkat tujuh dunia tampil apik melawan pemain peringkat sembilan itu, terutama dengan teknik memotong shuttlecock di depan net. Jorji kini memiliki rekor headtohead 42 atas Beiwen. Ada momen mengharukan dalam pertandingan tersebut yang secara spontan membuat penonton bertepuk tangan. Hal itu terjadi di game kedua saat skor 117 untuk Jorji. Jorji dalam masalah, dia butuh perawatan. Sembari menunggu tim medis turnamen tiba, Jorji dirawat oleh Beiwen.

Profile Gregoria Mariska
Gregoria Mariska Tunjung Cahyaningsih (lahir 11 Agustus 1999) adalah pemain bulu tangkis tunggal Indonesia. Ia memulai karirnya di klub bulu tangkis PB Mutiara Cardinal di Bandung, Jawa Barat, dan dipanggil ke tim nasional pada tahun 2013. Dia adalah juara tunggal putri di Kejuaraan Dunia Junior 2017. Tunjung juga Kapten tim tim putri Indonesia di Kejuaraan Beregu Asia 2022, di mana ia menjadi juara.

Karier
Pada tahun 2014, Tunjung mencapai final kualifikasi Internasional Malaysia putaran dan mengalahkan unggulan teratas Aprilia Yuswandari. Sayangnya, ia dikalahkan oleh Chen Jiayuan secara langsung di babak final. Pada tahun 2015, pada usia 16 tahun, Tunjung menjadi juara di Singapura Internasional, mengalahkan favorit tuan rumah Yeo Jia Min di final. Ia kemudian memenangkan Indonesia International Challenge di Surabaya.

Semifinalis 2023

Pada tahun 2016, Tunjung meraih medali perak di tunggal putri Kejuaraan Junior Asia. Tunjung membuka musim 2017 dengan mencapai final Grand Prix BWF di Syed Modi International. Dia finis di posisi kedua setelah kalah dari unggulan pertama dan peraih medali perak Olimpiade 2016 P.V. Sindhu. Dia menempati posisi kedua di belakang Kisona Selvaduray di Indonesia International Series. Pada bulan Agustus, Tunjung berhasil meraih medali perunggu di kompetisi individu dan beregu SEA Games. Pada bulan Oktober, Tunjung menjadi orang Indonesia pertama dalam 25 tahun yang memenangkan gelar Kejuaraan Dunia Junior di tunggal putri.

Meski Tunjung merupakan juara junior, namun karir seniornya cukup bergejolak. Pada tahun 2018, ia memenangkan satu-satunya gelar tahun ini di Finlandia Terbuka, mengalahkan rekan senegaranya Ruselli Hartawan di final. Meraih medali perak beregu putri SEA Games 2019, menang Namun, bukan medali kompetisi individu karena ia dihentikan oleh Kisona Selvaduray di perempat final.

Tunjung menjadi satu-satunya wakil Indonesia yang lolos ke Olimpiade Tokyo di nomor tunggal putri. Debut Olimpiadenya berakhir dengan kekalahan dari Ratchanok Intanon di babak 16 besar. Ia menjadi bagian tim Indonesia di Piala Sudirman 2021. Indonesia mencapai babak sistem gugur namun kalah dari Malaysia di perempat final. Ia kemudian mengikuti Piala Uber 2020 yang ditunda. Prestasinya di turnamen Tur Dunia BWF kurang ideal, dengan tersingkir pada putaran kedua di turnamen Eropa di Denmark, Prancis, Jerman dan turnamen kandangnya Indonesia Masters, diikuti dengan tersingkirnya putaran pertama di Indonesia Terbuka.

Tunjung mengawali tahun 2022 dengan lebih baik sebagai kapten tim putri Indonesia di Kejuaraan Beregu Asia, memenangkan semua pertandingan penyisihan grup dan berkontribusi dalam kemenangan melawan Korea Selatan di final. Namun, perjuangannya di turnamen individu terus berlanjut dan peringkatnya turun ke peringkat 31 setelah tersingkir pada putaran pertama Indonesia Open.

Pada paruh kedua tahun 2022, Tunjung meraih perunggu di nomor tunggal putri SEA Games 2021 dan meraih perak di kompetisi beregu putri. Ia kemudian mencapai final pertamanya di BWF World Event Tour di Australia Terbuka 2022. Di final, ia kalah dari An Se-young secara berturut-turut. Dengan menempati posisi kedua di Australia, Tunjung semakin dekat untuk lolos ke Final Tur Dunia BWF 2022 dan resmi menjadi pemain tunggal Indonesia pertama yang lolos ke babak tersebut. Itu Final Tur Dunia setelah mundurnya PV Sindhu membuka tempat untuk promosinya. Dia finis keempat di Grup A dengan kemenangan melawan Chen Yufei dan kekalahan dari An Se-young dan Akane Yamaguchi.

2023
Tunjung mengawali musim 2023 dengan performa mengecewakan, namun tersingkir di babak kedua Malaysia Open oleh Hsu Wenchi dengan kemenangan impresif melawan He Bingjiao di babak pertama. Dia juga kalah di putaran kedua India Terbuka, kali ini dari unggulan kedua asal Korea An Se-young. Ia kemudian mencapai perempat final Indonesia Masters, namun kalah dari Han Yue. Pada Kejuaraan Beregu Campuran Asia di Dubai, Tunjung membantu timnas mencapai perempat final, namun kemudian Indonesia kalah 3-1 dari Korea Selatan. Tunjung menunjukkan kemajuan nyata ketika ia mencapai perempat final All England Open pada bulan Maret, di mana ia berjuang keras untuk mengalahkan unggulan keempat dan peraih medali emas Olimpiade Chen Yufei untuk menyalip. Hal ini berlanjut di Swiss Terbuka, di mana ia mencapai semifinal dan kalah dari pemenang akhirnya Pornpawee Chochuwong.

Tunjung memenangkan gelar Tur Dunia BWF pertamanya di Spanyol Masters dengan mengalahkan P.V. Sindhu di final. Ini juga merupakan kemenangan pertama mereka atas Sindhu dalam delapan pertandingan. Pada bulan April, Tunjung mencapai perempat final Kejuaraan Asia, namun tersingkir di rubber game oleh Chen Yufei. Tunjung berpartisipasi bersama tim Indonesia di Piala Sudirman 2023 di Suzhou, Tiongkok. Dia memenangkan dua pertandingan di babak penyisihan grup, melawan Talia Ng dari Kanada dan Yvonne Li dari Jerman. Indonesia mencapai babak sistem gugur namun kalah dari China di perempat final, di mana mereka kalah dari Chen Yufei di game ketiga. Minggu berikutnya, ia kembali mengalahkan Sindhu dan mencapai final Super 500 pertamanya di Malaysia Masters, namun kalah dari peringkat 1 dunia saat ini, Akane Yamaguchi . Kekalahan ini menyebabkan rekor head-to-headnya turun menjadi 3-11.

Tunjung harus menerima Penampilan pertama di Singapura, Indonesia, dan Korea Open, sebelum mencapai semifinal Jepang Terbuka dengan mengalahkan Yamaguchi, namun kemudian harus mengakui kekalahan dari He Bingjiao di rubber game. Tunjung yang mengikuti Piala Dunia kembali menghadapi Yamaguchi di perempat final dan dikalahkan dalam dua pertandingan berturut-turut. Pada penampilan keduanya di Asian Games, ia gagal meraih medali baik di tunggal putri maupun beregu.

George Hernandez

Recent Posts

Kenali Manfaat Olahraga di Malam Hari

Kenali Manfaat Olahraga di Malam Hari -  Beberapa orang lebih suka berolahraga di malam hari.…

1 day ago

Mengenal Olahraga Pilates dan Jenisnya

Mengenal Olahraga Pilates dan Jenisnya  - Pilates dan yoga memiliki gerakan serupa. Namun sebenarnya keduanya…

2 days ago

Olahraga Menambah Tinggi Badan Di Rumah

Olahraga Menambah Tinggi Badan Di Rumah -  Siapa bilang Anda tidak bisa berolahraga di rumah…

5 days ago

Olahraga Termahal Di Dunia

Olahraga Termahal Di Dunia  - Olahraga adalah cara terbaik bagi orang untuk tetap bugar. Selain…

6 days ago

Ajang Olahraga Besar di Tahun 2024

Ajang Olahraga Besar di Tahun 2024 – Sepanjang tahun 2024, akan ada sederet turnamen ternama…

1 week ago

Tips Pelatihan Aman Yang Perlu Anda Ketahui

Tips Pelatihan Aman Yang Perlu Anda Ketahui -  Apakah Anda suka pelatihan? Olahraga merupakan kegiatan…

1 week ago